Berapa banyak serat yang Anda makan setiap hari?

Terlepas dari kenyataan bahwa diet tinggi serat didorong oleh American Dietetic Association, Ahli Bedah Umum & dokter umum Anda, rata-rata orang Amerika biasanya mengkonsumsi kurang dari 20-35 gram per hari yang direkomendasikan. Sebenarnya, kita beruntung jika makan 12-15 gram!

Seringkali, diet tinggi serat dijauhi karena takut gas meningkat dan kembung atau gangguan usus. Tapi, jika diikuti dengan tepat, diet tinggi serat tidak Manfaat Makanan Berserat Tinggi harus berarti perut kembung! Faktanya, makan serat akan membantu mengatur usus Anda, membantu proses detoksifikasi normal, dan bahkan mendorong pemeliharaan berat badan yang sehat.

Menurut penulis kesehatan pencernaan terkemuka, Brenda Watson, ada makanan kaya serat tertentu, seperti gula dan pati yang tidak dapat dicerna yang ditemukan dalam sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan yang merupakan pelanggar terbesar. Dia menjelaskan bahwa makanan ini seringkali tidak dicerna dengan baik oleh tubuh, dan bukannya dipecah, mereka akan melakukan perjalanan ke usus besar di mana bakteri usus dapat memfermentasinya. Hal ini dapat Harga Jual Flimty Fiber Murah mengakibatkan produksi gas usus yang menjadi penyebab kembung yang Anda rasakan.

Jadi, untuk mengurangi gas & kembung sesekali, Brenda menyarankan agar kita memperhatikan jenis pati yang kita makan, dan jika perlu menggunakan enzim pencernaan tambahan untuk mendukung pencernaan. Ini sangat penting ketika memulai diet serat yang lebih tinggi.

Saat memutuskan suplemen yang tepat, kita dianjurkan untuk mencari bahan-bahan berikut: Amilase untuk pencernaan pati, alfa-galaktosidase untuk gula yang ditemukan dalam kacang-kacangan dan polong-polongan, dan selulase yang dapat membantu serat nabati.

Ms Watson berbagi dengan kami bahwa ada juga beberapa penyebab gas dan kembung yang tidak melibatkan serat sebagai orang jahat:

o Udara yang tertelan – Orang biasanya menelan sedikit udara saat minum dan makan. Terkadang, sejumlah besar udara tertelan karena berbicara saat makan, makan terlalu cepat, atau minum minuman berkarbonasi. Ini dapat membuat gas tidak berbau yang mengandung nitrogen dan oksigen tinggi, yang biasanya dikeluarkan melalui sendawa.

o Makanan olahan – Pola makan makanan olahan yang stabil dapat menghasilkan gas berlebih. Makanan olahan biasanya kehilangan nutrisi penting seperti kromium mangan, kobalt, tembaga, seng, dan magnesium. Tanpa nutrisi tersebut, tubuh tidak dapat mencerna karbohidrat dalam makanan tersebut dengan baik. Karbohidrat yang tidak terpakai ini akhirnya menyediakan bahan bakar untuk produksi gas.

o Penggabungan makanan yang buruk – Brenda Watson menjelaskan bahwa buah, yang dicerna dengan sangat cepat oleh tubuh, harus dimakan sendiri. Jika dimakan dengan makanan lain, proses pencernaan akan melambat, dan buah bisa berfermentasi. Mengikuti logika ini, protein juga tidak boleh dimakan bersamaan dengan karbohidrat bertepung.

Jadi, dengan mengonsumsi suplemen pendukung pencernaan, dan mengatasi penyebab tambahan kembung yang tercantum di atas, seseorang dapat dengan mudah beralih ke jumlah buah, sayuran, dan biji-bijian yang lebih tinggi dalam makanan, tanpa rasa sakit & ketidaknyamanan yang terkait dengan diet serat tinggi.

Cara Makan Serat

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *